SkyZone Server

Feel the Lux taste Of SkyZone Server
 
IndeksPortalFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin

Share | 
 

 Remaja, Pronografi & pendidikan

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
sky
SUPER ADMIN
SUPER ADMIN
avatar

Jumlah posting : 52
Age : 30
Lokasi : Palembang
Registration date : 20.10.08

PostSubyek: Remaja, Pronografi & pendidikan   Tue Dec 02, 2008 9:36 am

Remaja, Pornografi & Pendidikan SEKS

Jakarta, Jum'at

SALAH satu televisi swasta beberapa waktu lalu menayangkan kasus perkosaan yang dilakukan sekelompok oknum pelajar SLTP dan SLTA secara beramai-ramai di wilayah Jawa Timur.

Dari hasil pemeriksaan aparat, perilaku memalukan ini akibat pengaruh minuman keras dan sering menonton VCD porno.

DALAM cerita rubrik Curhat, Kompas, pernah ada sebuah cerita tentang seorang remaja yang menutup pintunya rapat-rapat hanya karena ingin membuka kartu remi full color yang gambarnya aduhai dan syuur.

Merebaknya pornografi sungguh amat memprihatinkan, apalagi bacaan-bacaan dan sejenisnya, yang saat ini amat mudah diakses oleh siapa pun (termasuk remaja).

Beberapa waktu lalu survei terhadap pornografi menggambarkan, banyak media massa yang masuk kategori pornografi, di dalamnya memuat isi dan gambar secara vulgar dan permisif. Banyak foto perempuan yang berpose seronok dan berpakaian mini, bahkan hanya ditutupi daun pisang, dan masih banyak kasus serupa yang seringkali masih saja menghiasi wajah media massa kita.

Situasi maraknya pornografi sebagai media yang menyesatkan hingga berimplikasi terhadap dekadensi moral, kriminalitas, dan kekerasan seks yang dilakukan remaja, sesunguhnya bukan sebuah kasus baru yang mengisi lembaran surat kabar ataupun media elektronik.

Kasus-kasus kekerasan seksual, kehamilan tidak dikehendaki (KTD) pada remaja dan sejenisnya, tampaknya masih belum banyak diangkat ke permukaan sehingga "seolah-olah" masalah ini dianggap "kasuistik" yang tidak penting untuk dikaji lebih jauh. Padahal, timbulnya kasus-kasus seputar KTD remaja, kekerasan seksual, penyakit menular seksual (PMS) pada remaja bahkan sampai aborsi, tidak lepas dari (salah satunya) minimnya pengetahuan tentang kesehatan reproduksi remaja.

Pendidikan Seks = Pornografi?

Pendidikan kesehatan reproduksi remaja sebagai salah satu upaya untuk "mengerem" kasus-kasus itu, sampai saat ini masih saja diperdebatkan (bahkan banyak yang enggak setuju).

Sementara, pornografi tiap saat ditemui remaja. Beberapa kajian menunjukkan, remaja haus akan informasi mengenai persoalan seksualitas dan kesehatan reproduksi.

Penelitian Djaelani yang dikutip Saifuddin (1999:6) menyatakan, 94 persen remaja menyatakan butuh nasihat mengenai seks dan kesehatan reproduksi. Namun, repotnya, sebagian besar remaja justru tidak dapat mengakses sumber informasi yang tepat. Jika mereka kesulitan untuk
mendapatkan informasi melalui jalur formal, terutama dari lingkungan sekolah dan petugas kesehatan, maka kecenderungan yang muncul adalah coba-coba sendiri mencari sumber informal.

Sebagaimana dipaparkan Elizabeth B Hurlock (1994:226), informasi mereka coba dipenuhi dengan cara membahas bersama teman-teman, buku-buku tentang seks, atau mengadakan percobaan dengan jalan masturbasi, bercumbu atau berhubungan seksual. Kebanyakan masih ada anggapan, seksualitas dan kesehatan reproduksi dinilai masih tabu untuk dibicarakan remaja.

Ada kekhawatiran (asumsi) untuk membicarakan persoalan seksualitas kepada remaja, sama halnya memancing remaja untuk melakukan tindakan coba-coba.

Sebenarnya, masalah seksualitas remaja adalah problem yang tidak henti-hentinya diperdebatkan. Ada dua pendapat tentang perlu tidaknya remaja mendapatkan informasi seksualitas. Argumen pertama memandang, bila remaja mendapat informasi tentang seks, khususnya masalah pelayanan kesehatan reproduksi, justru akan mendorong remaja
melakukan aktivitas seksual dan promiskuitas lebih dini.

Sedangkan pendapat kedua mengatakan, remaja membutuhkan informasi tentang
perubahan-perubahan yang terjadi pada dirinya dan implikasi pada perilaku seksual dalam rangka menumbuhkan rasa tanggung jawab dan kesadaran terhadap kesehatannya.

Remaja sendiri merupakan kelompok umur yang sedang mengalami perkembangan. Banyak di antara remaja berada dalam kebingungan memikirkan keadaan dirinya. Sayangnya, untuk mengetahui persoalan seksualitas masih terdapat tembok penghalang. Padahal, mestinya jauh
lebih baik memberikan informasi yang tepat pada mereka daripada membiarkan mereka mencari tahu dengan caranya sendiri.

Pendidikan seksualitas masih dianggap sebagai bentuk pornografi. Padahal, dalam gambaran penelitian yang pernah dilakukan oleh Pusat Studi Seksualitas PKBI-DIY di wilayah Yogyakarta pada pertengahan tahun 2000 terhadap persepsi remaja dan guru (mewakili orangtua), anggapan itu tidak sepenuhnya terbukti.

Selama ini pendidikan seks dipersepsikan sebagai sebuah hal yang sifatnya pornografi yang tidak boleh dibicarakan, apalagi oleh remaja. Dari hasil kuesioner menggambarkan, hanya sekitar 14,29 persen (responden guru) yang menyatakan, pendidikan seks sama dengan
pornografi. Dari remaja sendiri anggapan tentang pendidikan seks sama dengan pornografi tidak terbukti (0 persen).

Remaja dan pendidikan seks?

Masih amat sedikit pihak yang mengerti dan memahami betapa pentingnya pendidikan seksualitas bagi remaja. Faktor kuat yang membuat pendidikan seksualitas sulit diimplementasikan secara formal adalah persoalan budaya dan agama.

Selain itu, faktor lain yang ikut mempengaruhi adalah kentalnya budaya patriarki yang mengakar di masyarakat. Seksualitas masih dianggap sebagai isu perempuan belaka.
Pornografi merupakan hal yang ramai dibicarakan karena berdampak negatif, dan salah satu upaya membentengi remaja dari pengetahuan seks yang menyesatkan adalah dengan memberikan pendidikan seksualitas yang benar. WHO menyebutkan, ada dua keuntungan yang dapat diperoleh dari pendidikan seksualitas.

Pertama, mengurangi jumlah remaja yang melakukan hubungan seks sebelum menikah.

Kedua, bagi remaja yang sudah melakukan hubungan seksual, mereka akan melindungi dirinya dari penularan penyakit menular seksual dan HIV/AIDS.

Mengingat rasa ingin tahu remaja yang begitu besar, pendidikan seksualitas yang diberikan harus sesuai kebutuhan remaja, serta tidak menyimpang dari prinsip pendidikan seksualitas itu sendiri. Maka, pendidikan seksualitas harus mempertimbangkan:

* Pertama, pendidikan seksualitas harus didasarkan penghormatan hak reproduksi dan hak seksual remaja untuk mempunyai pilihan.
* Kedua, berdasarkan pada kesetaraan jender.
* Ketiga, partisipasi remaja secara penuh dalam proses perencanaan,
pelaksanaan, dan evaluasi pendidikan seksualitas.
* Keempat, bukan cuma dilakukan secara formal, tetapi juga
nonformal.

Sampai kapankah kita masih terus memperdebatkan persoalan pendidikan seksualitas untuk remaja, sedangkan remaja sebenarnya "diam-diam" sudah mencuri informasi yang menyesatkan tentang seks dari pornografi?

Tito, Pusat Studi Seksualitas-PKBI DIY

_________________
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://skyzone.forumakers.com
Tamu
Tamu



PostSubyek: Re: Remaja, Pronografi & pendidikan   Tue Dec 02, 2008 10:03 am

wah ,, masalah ini tetep aja ya masi mencuat

padahal beberapa waktu lalu oknum polisi juga sudah menutup beberapa akses internet

yg menuju situs " porno ,,

tp yg disayang kan ,, beberapa warnet ada yg blm tertutup situs porno ini ,,

bila ingin mencegah dan megurani ,, sbaik'a dimulai dari lingkungan skitar kita ,,

dan saya berharap oknum polisi dapat memberantas penyebaran video"

atau pun situs" porno dalam dunia maya

sekian pendapat saya .. Morphe

GBU go skyzone server lol! lol!
Kembali Ke Atas Go down
hyu_Revo
Member
Member
avatar

Jumlah posting : 46
Age : 30
Lokasi : Pekanbaru - Batam
Registration date : 01.12.08

PostSubyek: Re: Remaja, Pronografi & pendidikan   Wed Dec 03, 2008 2:53 am

haha soal pornografi knp yg kena warnet ?
gini az dari kecil kita uda di kenalin ama yg namanya pornografi
parah nya lg pornografi itu uda nyatu ama kebudayaan ataw adat n di jadiin seni
contoh tuh kek tari2an yg dr bali tuh n sbagainya

trus kl soal yg ngga sengaja gimana ?
msal ad org gila bugil2 ria gt gimana ?

nonton pelem india gimana ?
kan org india plng ga tahan liad ujan...bawaan nya maw goyang molo....
kan jd sexy kl kna aer tu badan nya gan

kl di t4 umum ?
swimmin' pool ?
spa ?
gym ?

bijimana donk ?
ahaha yg jelas susaaaaaaah buat jauhin yg namanya pornografi ama pornoaksi dr kehidupan kt
What a Face What a Face
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Tamu
Tamu



PostSubyek: Re: Remaja, Pronografi & pendidikan   Fri Dec 05, 2008 3:44 pm

nice topic....copy darimana?wkakakka
Kembali Ke Atas Go down
hyu_Revo
Member
Member
avatar

Jumlah posting : 46
Age : 30
Lokasi : Pekanbaru - Batam
Registration date : 01.12.08

PostSubyek: Re: Remaja, Pronografi & pendidikan   Sat Dec 06, 2008 8:34 am

Quote :
x-X-x
Fri Dec 05, 2008 3:44 pm
nice topic....copy darimana?wkakakka

Tito, Pusat Studi Seksualitas-PKBI DIY <<<<<<<< baca cuy...kliatan males baca...
man isa komen gajebo duank wkwkkw lol!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
Sponsored content




PostSubyek: Re: Remaja, Pronografi & pendidikan   

Kembali Ke Atas Go down
 
Remaja, Pronografi & pendidikan
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
SkyZone Server :: SKYZONE LOUNGE :: Sex Education-
Navigasi: